JellyPages.com

Followers

Wednesday, November 18, 2009

face at the book...


assalamualaikun...
alhamdulillah, hari ini saya dapat lagi merasai nikmat hidup di atas muka bumi Allah yang indah ini...Tapi bila ingat tentang kematian, makin takut pulak nak hidup sebab takut hayat yang panjang dikurniakan oleh Allah ni diisi dengan dosa yang memanjang...

pagi ni, pagi-pagi dah dapat internet...nak kutuk sistem wireless maktab ni tak boleh la sebab kita masih menggunakannya walaupun kadang-kadang kurang laju (lembab) dan sedikit problem (banyak masalah)...tapi takpe...nikmat yang ada harus disyukuri...

Satu hari semasa saya jalankan usrah di satu tempat tu, adik-adik usrah saya tanya:

"Kak nora ada facebook tak?"
"takde la dik...friendster akak pun hidup segan mati tak mau.."
"ala...kalau ada facebook bleh la kita contact-contact.."
"akk tak reti la facebook-facebook ni...lagipun facebook ni cam memeningkan skit kot.."

Adik usrah yang seramai 13 orang tu pun terus kata...

"kami ada facebook, kalau kak nora ada facebook ok la...ym susah nak connect.."

saya terpikir....oooo ramai orang dah memilih untuk ada facebook...saya pun berfikir dan terus berfikir...saya mula fikir tentang baik buruknya untuk bentuk account facebook..

Actually sebelum ni, saya pernah terbaca bahawa facebook ni sangat berbahaya kerana profile yang diisi full dengan maklumat peribadi kita...then the owner boleh detect kedudukan seseorang tu melalui facebook...yela...di luar negara tu canggih...senang-senang hati je la diaorang nak cari maklumat tentang orang di seluruh dunia especially bila adanye web cam facebook ni..

Then, saya mula dengar rakan-rakan saya ramai yang join facebook...dikalangan ustaz sendiri juga join benda alah ni..saya terfikir sendiri...kenapa perlu ada facebook...?? Persoalan ini terjawab setelah saya baca satu artikel di iLuvislam.. tentang sejarah facebook ini sendiri dan medan dakwah yang dapat di bentuk melalui facebook ini...saya mula berfikir

http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1955
(artikel di iLuvislam)

Majoriti daripada ahli facebook ini terdiri dikalangan mereka yang 'un-tag market'...mad'u yang kurang kefahaman islam... kalau kita nak minta dia baca blog kita, belum tentu dia akan baca...tetapi melalui facebook, kita dapat sampaikan kefahaman itu sedikit demi sedikit...

Selain itu, majoriti daripada adik usrah saya juga mempunyai facebooknye tersendiri...oleh itu, saya perlu mengikut rentak mereka untuk menyampaikan messege dakwah kepada mereka tapi tidak lari dari prinsip asal iaitu DAKWAH...Saya mula sedar, besar dakwah yang dapat disampaikan melalui facebook ini kerana pada ketika ini, medium inilah yang menjadi perhatian mereka-mereka yang masih mencari dan menagih ilmu agama...mereka mungkin rasa leceh untuk membaca beribu2 blog tetang agama, tetapi melalui facebook ini sedikit sebanyak mungkin membantu..

Jadi kepada adik-adik usrah akk yang disayangi...boleh la pakat ramai-ramai nak add akk di facebook...kita kembangkan sayap dakwah supaya ia terus kembang dan berkembang ke serata dunia...

p/s: kurangkan log in ke facebook, dan jangan fullkan profile dengan perkara peribadi kita, cam no fone etc...-nasihat daripada sahabat..

Tuesday, November 17, 2009

Jangan biar aku hanyut Adam


Adam,
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu.
Sesungguhnya aku adalah Hawa,
temanmu yang kau pinta semasa kesunyian di syurga dahulu.
Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.
Jadi tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mau terpesong dari landasan,
kerana aku buruan syaitan.

Adam,
Maha suci Allah yang mentakdirkan
kaumku lebih ramai bilangannya dari kaummu dia akhir zaman,
itulah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusanNya.
Jika bilangan kaummu mengatasai kaumku
nescaya merahlah dunia kerana darah manusia,
kacau-bilaulah suasana,
Adam sama Adam bermusuhan kerana Hawa.
Buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil
sehinggalah pada zaman cucu-cicitnya.
Pun jika begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah
yang mengharuskan Adam beristeri lebih dari satu
tapi tidak lebih dari empat pada satu waktu.

Adam,
Bukan kerana ramainya isterimu yang membimbangkan aku,
bukan kerana sedikitnya bilanganmu yang merunsingkan aku.
Tapi…..aku risau, gundah dan gulana menyaksikan tingkahmu.
Aku sejak dulu lagi sudah tahu bahawa aku
mesti tunduk ketika menjadi isterimu.
Namun…..terasa berat pula untukku meyatakan isi perkara.

Adam,
Aku tahu bahawa dalam Al-Quran ada ayat yang menyatakan
kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita.
Kau diberi amanah untuk mendidik aku,
kau diberi tanggungjawab untuk menjaga aku,
memerhati dan mengawasi aku agar sentiasa didalam redha Tuhanku dan Tuhanmu.
Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaumku kini,
aku dan kaumku telah ramai menderhakaimu.
Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan.
Asalnya Allah mengkehendaki aku tinggal tetap dirumah.
Di jalan-jalan, di pasar-pasar, di bandar-bandar bukan tempatku.
Jika terpaksa aku keluar dari rumah seluruh tubuhku mesti ditutup
dari hujung kaki sampai hujung rambut.
Tapi……realitinya kini, Hawa telah lebih dari sepatutnya.

Adam…..

mengapa kau biarkan aku begini?
Aku jadi ibu, aku jadi guru, itu sudah tentu katamu.
Aku ibu dan guru kepada anak-anakmu.
Tapi sekarang diwaktu yang sama, aku ke muka menguruskan hal negara,
aku ke hutan memikul senjata.
Padahal, kau duduk saja.
Ada diantara kau yang menganggur tiada kerja.
Kau perhatikan saja aku panjat tangga di pejabat bomba,
kainku tinggi menyingsing peha mengamankan negara.
Apakah kau sekarang tidak lagi seperti dulu?
apakah sudah hilang kasih sucimu terhadapku?

Adam…..
Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong,
maka Adam yang patut tanggung!
Kenapa? Mengapa begitu ADAM?
Ya! Ramai orang berkata jika anak jahat emak bapak tak pandai didik,
jika murid bodoh, guru yang tidak pandai mengajar!

Adam
kau selalu berkata,
Hawa memang degil, tak mahu dengar kata,
tak mudah makan nasihat, kepala batu, pada hematku yang dhaif ini

Adam,
seharusnya kau tanya dirimu, apakah didikanmu terhadapku sama
seperti didikan Nabi Muhammad SAW terhadap isteri-isterinya?
Adakah Adam melayani Hawa sama seperti psikologi Muhammad terhadap mereka?
Adakah akhlak Adam-Adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?

Adam….
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmummu,
aku adalah pengikut-pengikutmu
kerana kau adalah ketua.
Jika kau benar, maka benarlah aku.
Jika kau lalai, lalailah aku.
Kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu.
Akalmu sembilan, nafsumu satu.
Aku…akalku satu nafsuku beribu!

Dari itu Adam,pimpinlah diriku, kerana aku sering lupa dan lalai,
sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya.
Bimbinglah daku untuk menyelami kalimah Allah,
perdengarkanlah daku kalimah syahdu dari Tuhanmu agar menerangi hidupku.
Tiuplah ruh jihad ke dalam dadaku agar aku menjadi mujahidah kekasih Allah.

Adam,
Andainya aku masih lalai dengan karenahmu sendiri,
masih segan mengikut langkah para sahabat,
masih gentar mencegah mungkar, maka kita tunggu dan lihatlah,
dunia ini akan hancur bila kaumku yang akan memerintah.
Malulah engkau Adam, malulah engkau pada dirimu sendiri
dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu…….

copy&paste from:
seratabest.yahoogroup

p/s: Adam dan Hawa saling memerlukan...

Saturday, November 7, 2009

akibat lama tak ke masjid...

” Lepas basuh pinggan, ikut Abah pergi masjid ” kata Abah separuh memerintah.

Aku memandang kepada Emak. Emak angguk sahaja. Maksudnya emak mahu aku ikut Abah solat subuh ke masjid. Jangan melawan.

Nampaknya, aku kena batalkan niat untuk sambung tarik gebar selepas kenyang bersahur.

Aku bonceng di belakang. Kami tidak pakai helmet. Kopiah sahaja.

Ganjil. Dalam cahaya suram menjelang subuh, aku lihat kubah masjid berada di tanah. Bukan di bumbung masjid. Ajaib.

Abah macam tidak nampak keganjilan itu. Aku cuit bahu dia dan tunjukkan ke arah kubah yang berada di tanah. Mungkin kubah itu tengah sujud fikir aku.

” Kenapa? ” tanya Abah.

” Lailatuqadar ” kata aku dengan jari masih menunjuk kepada kubah.

“betuah punye budak!! Berapa lama engkau tak ke masjid? “

Tidak pasal-pasal aku kena marah. Rosak pengalaman suci aku ini.

” Diorang tengah renovate masjid la. Bumbung masjid bocor.. pasal tu kubah tu dia orang angkat letak kat tanah…!! , ” sambung Abah memarahi aku lagi.

p/s: mari ramai2 pakat imarahkan masjid dan surau!! =)