JellyPages.com

Followers

Tuesday, December 8, 2009

Yasin dan Sakaratul Maut...

assalamualaikum...
post kali ni saya dapat dari y.group alumni serata...
sekadar perkongsian...

seseorang menghadapi SakaratulMaut

Assalammualaikum,

Surau Darussaadah di Keramat Permai telah mengadakan ceramah umum
mengenai Isra' Mikraj oleh Ustaz Abdullah Mahmud.

Berikut adalah sedikit sebanyak intipati ceramah yang ingin saya
kongsi bersama rakan2 sekalian:-

Menurut Ustaz, masyarakat Melayu telah lama buat salah dalam
'membantu' seseorang mengahdapi sakaratul maut. Menjadi kebiasaan,
kita akan mengelilingi orang yang tengah nazak dengan masing2 membaca
surah Yasin,
dengan bacaan yang tersendiri dan bermacam2 ragam (setengah dengan
tartil, setengah bacaan laju). Perbuatan sebegini akan menjadikan
orang yang tengah nazak merasa lebih kelam kabut (kerana menurut ustaz
sebelum
datangnya kematian, kita 'disibukkan' dengan segala gambaran perbuatan
kita di dunia).

Kaedah yang sepatutnya diamalkan ialah:-

i. Lantik seorang yang bacaan Alquran nya baik (dari segi tajwid)
untuk membaca surah Yasin - yang lain2 bole bersama2 semak.

ii. Sebaik2 orang yang dilantik itu adalah anak ataupun saudara
terdekat yang mempunyai perasaan kasih pada orang yang tengah nazak.

iii. Merenung wajah orang tengah nazak sebelum surah Yasin dibaca
untuk menimbulkan rasa belas kasihan dan mudah2an surah yang dibaca
boleh membantu pencabutan nyawa beliau.

iv. Membaca 3 hingga 4 kalimah Surah Yasin, berhenti, dan menolong
(menuntun) beliau untuk melafaz "Laa ila ha illallah".

v. Kemudian menyambung semula bacaan, baca 3 hingga 4 kalimah,
berhenti lagi, dan menolong beliau mengucap "Laa ila haillallah" lagi.

vi. Diteruskan sehingga lah beliau menghembuskan nafas yang terakhir.

Semoga ini dapat meningkatkan lagi ilmu pengetahuan kita dalam
'membantu' saudara mara atau mak ayah kita dalam menghadapi sakaratul
maut. Dan semoga kita mendapat segala rahmat serta hidayah NYA dlm
membuat amal kebajikan dengan cara yang betul bukan semata2 melalui
ikutan adat.

Amiin.

cuti-cuti malaysia..

assalamualaikum...
musim percutian...memang sangat seronok...kami tak ke mana pun buat masa ni seperti tahun-tahun sebelum ni....selalu, abah akan ajak kami bercuti...tak kisah la ke mana pun...destinasi biasa, teluk batik...di lumut....
tapi berbeza dengan percutian kali ni...kami lebih menghabiskan masa di rumah...kenapa ya??

abang ipar sya sambung pengajiannya ke peringkat ijazah...dia menganbil kursus KDC dalam bidang perguruan kos bahasa melayu....jadi kakak saya akan berada di rumah sya bersama anak-anaknya yang cute-miut..oleh itu, saya dan adik-adik akan menjadi baby-sitter sementara...tapi memang meriah la rumah waktu ni...

selain itu, suasana rumah dalam mood kenduri kawin...setiap hujung minggu mak dan abah akan bertanya tentang kad kawin yang ada hampir sepuluh ke lima belas keping dalam kotak surat...takut ada yang ter 'miss' pergi...kecik plak hati...

mak dan abah juga sibuk memikir tentang persiapan perkahwinan k.nyah....walaupun lewat lagi, tapi banyak perlu ditempah dan diatur...saya dan adik-adik juga menjadi sebahagian daripada 'wedding planner' untuk k.nyah...jadi cuti kali inilah mak dan abah dapat minta tolong untuk membantu mereka mengendali urusan perkahwinan k.nyah...
kalau hari lain, mak dan abah hanya tinggal berdua...susah la sikit...

hakikatnya, hati saya mula pilu...teringat k.nyah akan berkahwin, maka tanggungjawab seterusnya akan dipikul oleh saya...selepas kahwin, suami mereka lebih berhak ke atas mereka...itu yang tak dapat dinafikan....jadi saya perlu bersedia...tambahan pula, tempat belajar saya paling hampir dengan mak dan abah...tapi mampu ke saya?? dari anak bongsu (perempuan) menjadi anak sulung?? hemm..insyaAllah, saya yakin Allah beri kekuatan...

akhir kata, sekarang masih dalam mood cuti...cuti-cuti jugak...tarbiah jangan lupa...ingatkan saya selalu...

p/s: walaupun post kali ni tak bermakna..tapi bermakna bagi sya..=)

Wednesday, November 18, 2009

face at the book...


assalamualaikun...
alhamdulillah, hari ini saya dapat lagi merasai nikmat hidup di atas muka bumi Allah yang indah ini...Tapi bila ingat tentang kematian, makin takut pulak nak hidup sebab takut hayat yang panjang dikurniakan oleh Allah ni diisi dengan dosa yang memanjang...

pagi ni, pagi-pagi dah dapat internet...nak kutuk sistem wireless maktab ni tak boleh la sebab kita masih menggunakannya walaupun kadang-kadang kurang laju (lembab) dan sedikit problem (banyak masalah)...tapi takpe...nikmat yang ada harus disyukuri...

Satu hari semasa saya jalankan usrah di satu tempat tu, adik-adik usrah saya tanya:

"Kak nora ada facebook tak?"
"takde la dik...friendster akak pun hidup segan mati tak mau.."
"ala...kalau ada facebook bleh la kita contact-contact.."
"akk tak reti la facebook-facebook ni...lagipun facebook ni cam memeningkan skit kot.."

Adik usrah yang seramai 13 orang tu pun terus kata...

"kami ada facebook, kalau kak nora ada facebook ok la...ym susah nak connect.."

saya terpikir....oooo ramai orang dah memilih untuk ada facebook...saya pun berfikir dan terus berfikir...saya mula fikir tentang baik buruknya untuk bentuk account facebook..

Actually sebelum ni, saya pernah terbaca bahawa facebook ni sangat berbahaya kerana profile yang diisi full dengan maklumat peribadi kita...then the owner boleh detect kedudukan seseorang tu melalui facebook...yela...di luar negara tu canggih...senang-senang hati je la diaorang nak cari maklumat tentang orang di seluruh dunia especially bila adanye web cam facebook ni..

Then, saya mula dengar rakan-rakan saya ramai yang join facebook...dikalangan ustaz sendiri juga join benda alah ni..saya terfikir sendiri...kenapa perlu ada facebook...?? Persoalan ini terjawab setelah saya baca satu artikel di iLuvislam.. tentang sejarah facebook ini sendiri dan medan dakwah yang dapat di bentuk melalui facebook ini...saya mula berfikir

http://www.iluvislam.com/v1/readarticle.php?article_id=1955
(artikel di iLuvislam)

Majoriti daripada ahli facebook ini terdiri dikalangan mereka yang 'un-tag market'...mad'u yang kurang kefahaman islam... kalau kita nak minta dia baca blog kita, belum tentu dia akan baca...tetapi melalui facebook, kita dapat sampaikan kefahaman itu sedikit demi sedikit...

Selain itu, majoriti daripada adik usrah saya juga mempunyai facebooknye tersendiri...oleh itu, saya perlu mengikut rentak mereka untuk menyampaikan messege dakwah kepada mereka tapi tidak lari dari prinsip asal iaitu DAKWAH...Saya mula sedar, besar dakwah yang dapat disampaikan melalui facebook ini kerana pada ketika ini, medium inilah yang menjadi perhatian mereka-mereka yang masih mencari dan menagih ilmu agama...mereka mungkin rasa leceh untuk membaca beribu2 blog tetang agama, tetapi melalui facebook ini sedikit sebanyak mungkin membantu..

Jadi kepada adik-adik usrah akk yang disayangi...boleh la pakat ramai-ramai nak add akk di facebook...kita kembangkan sayap dakwah supaya ia terus kembang dan berkembang ke serata dunia...

p/s: kurangkan log in ke facebook, dan jangan fullkan profile dengan perkara peribadi kita, cam no fone etc...-nasihat daripada sahabat..

Tuesday, November 17, 2009

Jangan biar aku hanyut Adam


Adam,
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu.
Sesungguhnya aku adalah Hawa,
temanmu yang kau pinta semasa kesunyian di syurga dahulu.
Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.
Jadi tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mau terpesong dari landasan,
kerana aku buruan syaitan.

Adam,
Maha suci Allah yang mentakdirkan
kaumku lebih ramai bilangannya dari kaummu dia akhir zaman,
itulah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusanNya.
Jika bilangan kaummu mengatasai kaumku
nescaya merahlah dunia kerana darah manusia,
kacau-bilaulah suasana,
Adam sama Adam bermusuhan kerana Hawa.
Buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil
sehinggalah pada zaman cucu-cicitnya.
Pun jika begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah
yang mengharuskan Adam beristeri lebih dari satu
tapi tidak lebih dari empat pada satu waktu.

Adam,
Bukan kerana ramainya isterimu yang membimbangkan aku,
bukan kerana sedikitnya bilanganmu yang merunsingkan aku.
Tapi…..aku risau, gundah dan gulana menyaksikan tingkahmu.
Aku sejak dulu lagi sudah tahu bahawa aku
mesti tunduk ketika menjadi isterimu.
Namun…..terasa berat pula untukku meyatakan isi perkara.

Adam,
Aku tahu bahawa dalam Al-Quran ada ayat yang menyatakan
kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita.
Kau diberi amanah untuk mendidik aku,
kau diberi tanggungjawab untuk menjaga aku,
memerhati dan mengawasi aku agar sentiasa didalam redha Tuhanku dan Tuhanmu.
Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaumku kini,
aku dan kaumku telah ramai menderhakaimu.
Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan.
Asalnya Allah mengkehendaki aku tinggal tetap dirumah.
Di jalan-jalan, di pasar-pasar, di bandar-bandar bukan tempatku.
Jika terpaksa aku keluar dari rumah seluruh tubuhku mesti ditutup
dari hujung kaki sampai hujung rambut.
Tapi……realitinya kini, Hawa telah lebih dari sepatutnya.

Adam…..

mengapa kau biarkan aku begini?
Aku jadi ibu, aku jadi guru, itu sudah tentu katamu.
Aku ibu dan guru kepada anak-anakmu.
Tapi sekarang diwaktu yang sama, aku ke muka menguruskan hal negara,
aku ke hutan memikul senjata.
Padahal, kau duduk saja.
Ada diantara kau yang menganggur tiada kerja.
Kau perhatikan saja aku panjat tangga di pejabat bomba,
kainku tinggi menyingsing peha mengamankan negara.
Apakah kau sekarang tidak lagi seperti dulu?
apakah sudah hilang kasih sucimu terhadapku?

Adam…..
Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong,
maka Adam yang patut tanggung!
Kenapa? Mengapa begitu ADAM?
Ya! Ramai orang berkata jika anak jahat emak bapak tak pandai didik,
jika murid bodoh, guru yang tidak pandai mengajar!

Adam
kau selalu berkata,
Hawa memang degil, tak mahu dengar kata,
tak mudah makan nasihat, kepala batu, pada hematku yang dhaif ini

Adam,
seharusnya kau tanya dirimu, apakah didikanmu terhadapku sama
seperti didikan Nabi Muhammad SAW terhadap isteri-isterinya?
Adakah Adam melayani Hawa sama seperti psikologi Muhammad terhadap mereka?
Adakah akhlak Adam-Adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?

Adam….
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmummu,
aku adalah pengikut-pengikutmu
kerana kau adalah ketua.
Jika kau benar, maka benarlah aku.
Jika kau lalai, lalailah aku.
Kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu.
Akalmu sembilan, nafsumu satu.
Aku…akalku satu nafsuku beribu!

Dari itu Adam,pimpinlah diriku, kerana aku sering lupa dan lalai,
sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya.
Bimbinglah daku untuk menyelami kalimah Allah,
perdengarkanlah daku kalimah syahdu dari Tuhanmu agar menerangi hidupku.
Tiuplah ruh jihad ke dalam dadaku agar aku menjadi mujahidah kekasih Allah.

Adam,
Andainya aku masih lalai dengan karenahmu sendiri,
masih segan mengikut langkah para sahabat,
masih gentar mencegah mungkar, maka kita tunggu dan lihatlah,
dunia ini akan hancur bila kaumku yang akan memerintah.
Malulah engkau Adam, malulah engkau pada dirimu sendiri
dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu…….

copy&paste from:
seratabest.yahoogroup

p/s: Adam dan Hawa saling memerlukan...

Saturday, November 7, 2009

akibat lama tak ke masjid...

” Lepas basuh pinggan, ikut Abah pergi masjid ” kata Abah separuh memerintah.

Aku memandang kepada Emak. Emak angguk sahaja. Maksudnya emak mahu aku ikut Abah solat subuh ke masjid. Jangan melawan.

Nampaknya, aku kena batalkan niat untuk sambung tarik gebar selepas kenyang bersahur.

Aku bonceng di belakang. Kami tidak pakai helmet. Kopiah sahaja.

Ganjil. Dalam cahaya suram menjelang subuh, aku lihat kubah masjid berada di tanah. Bukan di bumbung masjid. Ajaib.

Abah macam tidak nampak keganjilan itu. Aku cuit bahu dia dan tunjukkan ke arah kubah yang berada di tanah. Mungkin kubah itu tengah sujud fikir aku.

” Kenapa? ” tanya Abah.

” Lailatuqadar ” kata aku dengan jari masih menunjuk kepada kubah.

“betuah punye budak!! Berapa lama engkau tak ke masjid? “

Tidak pasal-pasal aku kena marah. Rosak pengalaman suci aku ini.

” Diorang tengah renovate masjid la. Bumbung masjid bocor.. pasal tu kubah tu dia orang angkat letak kat tanah…!! , ” sambung Abah memarahi aku lagi.

p/s: mari ramai2 pakat imarahkan masjid dan surau!! =)

Sunday, October 4, 2009

solat dua rakaat je...

assalamualaikum...
nak dengar satu kisah?? saya dapat dari yahoogroup alumni taayah...semoga dapat manfaat...


KELEBIHAN SOLAT 2 RAKAAT.
Allah SWT selesai menciptakan Jibril as dengan bentuk yang cantik,
dan Allah menciptakan pula baginya 600 sayap yang panjang , sayap itu
antara timur dan barat (ada pendapat lain menyatakan 124, 000 sayap).

Setelah itu Jibril as memandang dirinya sendiri dan berkata:

"Wahai Tuhanku, adakah engkau menciptakan makhluk yang lebih baik
daripada aku?."

Lalu Allah swt berfirman yang bermaksud.. "Tidak"

Kemudian Jibril as berdiri serta solat dua rakaat kerana syukur
kepada Allah swt. dan tiap-tiap rakaat itu lamanya 20,000 tahun.

Setelah selesai Jibril as solat, maka Allah SWT berfirman yang
bermaksud. "Wahai Jibril, kamu telah menyembah aku dengan ibadah
yang bersungguh-sungguh, dan tidak ada seorang pun yang menyembah
kepadaku seperti ibadat kamu, akan tetapi di akhir zaman nanti akan
datang seorang nabi yang mulia yang paling aku cintai, namanya
Muhammad.' Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa,
sekiranya mereka itu mengerjakan solat dua rakaat yang hanya sebentar
sahaja, dan mereka dalam keadaan lupa serta serba kurang, fikiran
mereka melayang bermacam-macam dan dosa mereka pun besar juga. Maka
demi kemuliaannKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu aku
lebih sukai dari solatmu itu. Kerana mereka mengerjakan solat atas
perintahKu, sedangkan kamu mengerjakan solat bukan atas perintahKu."

Kemudian Jibril as berkata: "Ya Tuhanku, apakah yang Engkau
hadiahkan kepada mereka sebagai imbalan ibadat mereka?"

Lalu Allah berfirman yang bermak! sud. "Ya Jibril, akan Aku berikan
syurga Ma'waa sebagai tempat tinggal..."

Kemudian Jibrill as meminta izin kepada Allah untuk melihat syurga
Ma'waa.

Setelah Jibril as mendapat izin dari Allah SWT maka pergilah Jibril
as dengan mengembangkan sayapnya dan terbang, setiap dia
mengembangkan dua sayapnya dia boleh menempuh jarak perjalanan 3000
tahun, terbanglah malaikat jibril as selama 300 tahun sehingga ia
merasa letih dan lemah dan akhirnya dia turun singgah berteduh di
bawah bayangan sebuah pohon dan dia sujud kepada Allah SWT lalu ia
berkata dalam sujud:

"Ya Tuhanku apakah sudah aku menempuh jarak perjalanan setengahnya,
atau sepertiganya, atau seperempatnya? "
Kemudian Allah swt berfirman yang bermaksud. "Wahai Jibril, kalau
kamu dapat terbang selama 3000 tahun dan meskipun aku memberikan
kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu
terbang seperti yang telah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan
sampai kepada sepersepuluh dari beberapa perpuluhan yang telah
kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang
mereka kerjakan.... ."

Marilah sama2 kita fikirkan dan berusaha lakukan... Sesungguhnya
Allah S.W.T telah menyembunyikan enam perkara iaitu :

1.Allah S.W.T telah menyembunyikan redha-Nya dalam taat.
2.Allah S.W.T telah menyembunyikan murka-Nya di dalam maksiat.
3.Allah S.W.T telah menyembunyikan nama-Nya yang Maha Agung di
dalam Al-Quran.
4.Allah S.W.T telah menyembunyikan Lailatul Qadar di dalam bulan
Ramadhan.
5.Allah S.W.T telah menyembunyikan solat yang paling utama di dalam
solat (yang lima waktu).
6.Allah S.W.T telah menyembunyikan (tarikh terjadinya) hari kiamat
di dalam semua hari.

p/s: pesanan buat diri....

syawal yang diingati

assalamualaikum....
Bulan syawal masih ada mengabiskan sisanya...aku juga masih lahap mau meratah setiap pahala yang Allah janjikan pada bulan ini....Aku pasti semua pun merasakan perkara yang sama....
namun peristiwa hari itu amat penting bagiku utk menjadi sebahagian daripada pengalaman yang tak bisa dicarik dari hatiku ini...post sebelum ini aku nyatakan tentang seseorang yang aku amat sayang dan kagumi iaitu insan yang bertanggungjawab melahir dan mendidik ayahku dari kecil hingga dewasa iaitu opahku... Hjjah Enson binti Amin...
Telah kembali ke Rahmatullah pada usia 79 tahun....pada tarikh 18 September 2009....sakit tua....
malam tu aku dan kak nyah bergembira menanti syawal...hari ini hari terakhir terawih... alhamdulillah...giliran abah bertugas di masjid sebaagai imam....merasalah aku hari terakhir untuk solat terawih di masjid...selesai solat terawih, abah bawa kami berjalan-jalan ke pekan tapah...melihat kelibat orang ramai menyambut hadirnya syawal...kami pulang dalam pukul 11.10 malam... emak di rumah tidak bersolat terawih atas sebab tertentu...
pulang ke rumah...emak sambut kami dengan wajah sugul...mungkin emak mengantuk...
aku dan kaknyah sambung berborak dalam bilik...tak lama selepas tu, mak panggil kami...
"Zaim, akan ikut mak dengan abah balik kampung, azim akan tinggal dengan kome (kaknyah dan aku) sebab pakcik Joe akan bagi daging utk buat rendang pagi sok...kita dah janji dengan orang"...abah bersuara...
"kenapa nak balik kampung awal?"...aku bertanya...janjinya, selepas abah selesai khutbah raya baru nak balik kampung...
"opah kampung nazak" emak meningkah...
kamiu semua terkesima...kelu...fikiran kami kosong...jiwa kami beku...sedih?? takde pun air mata yang keluar...cuma aku sedikit memberontak sebab aku mesti tunggu malam ni...sedangkan opah dalam keadaan nazak...aku juga nak balik kampung...
"kita dah janji dengan orang....mana boleh nak tarik macam tu je...dia mungkin dah sedia utk kita...opah takde ape2...insyAllah..."
aku akur...betul...mak dan abah tak pernah ajar kami utk mungkir janji...bila berurusan dengan orang, biar org percaya pada kita sebab lain kali kita akan minta tolong dia lagi...aku pasti itu yang terbaik...
abah, emak dan zaim bersiap sedia untuk pulang ke kampung...dari tapah ke kampung lebih kurang sejam sahaja...bila zaim dah tutup pagar dan masuk kereta, tiba-tiba, mereka keluar semula dari kereta...nampak abah terima panggilan......
"jom siap....opah kamu dah takde..."
air mata tak mengalir cume nafas aku tersekat...entah kenapa...kami segera bersiap...baju di pack...semua mood raya aku hilang serta merta...hati aku lebih memikirkan kampung....
perjalanan kami suram...takde langsung air mata atau esakan yang kedengaran...cuma perjalanan kami tak seperti biasa....

tiba di kampung...aku lihat tok...wajahnya sayu, matanya merah...sekali-sekali terdengar esak tangisnya...aku lihat wajah opah terbujur kaku...sedih...wajahnya putih...wajahnya yang kedut-kedut tampak jernih dan kemas...opah nampak seperti sedang tidur...mata aku masih tidak mengeluarkan apa2 air yang mampu meredakan rasa sedihku...hanya jiwa aku bergelora...
"bacakan opah yasin...gilir-gilirlah sampai pagi..." emak bersuara...
kami duduk di sisi sebujur tubuh yang suatu masa dulu pernah memeluk aku...
aku tengok abah...abah nampak tenang...abah anak yang paling rapat dengan abah...opah pernah melarang abah untuk sambung belajar sebab risaukan abah...abah akur...abah juga anak yang agak nakal...pastilah emaknya ingat padanya...fikiran aku jauh mengenangkan kenangan opah dan abah yang abah selalu cerita dulu...
aku tersentak seketika apabila aku terdengar esakan seseorang...abah mengelap air matanya...aku tersedu...hatiku sedih pilu...tiba-tiba air mata aku mengalir deras...sederas air sengai yang tiada sekatan...esakan aku mula kedengaran...quran di tangan hampir basah...aku mula sukar bernafas...sesak...aku tiada daya lagi menahan sedih....

proses pengebumian opah berjalan lancar...Alhamdulillah...ramai yang menyembahyangkan jenazahnya...kebetulan syawal hampir tiba...orang ramai mula pulang ke kampung...aku melihat semua proses pengebumian kecuali ke kubur...setiap masa air mataku mengalir...tak henti-henti...air mata akan henti hanya bila mata aku terlelap untuk tidur...

1 syawal menjelang....tiada lemang, tiada rendang, tiada makanan-makanan yang sedap-sedap...hanya kuih raya sahaja yang ada...jadual kami disusun...9 pagi, kami ke kubur utk baca tahlil...malam akan ada kenduri tahlil...yang paling menyedihkan...apabila selesai tahlil di kubur...
"mak...balik..." ayah aku bersuara sambil berdiri untuk pulang...air matanya mengalir..tapi dielak agar kami tidak dapat melihat...

semua ni pengalaman buat aku...sebelum ini hanya mendengar sahaja kesedihan orang lain menghadapi syawal...apabila ia terjadi pada diriku sendiri, barulah aku tahu bahawa, kesedihan itu sukar di bendung.....kini telah seminggu lebih syawal berlalu tapi kesedihan terkesan hingga kini... aku pohon pada yang maha mencintai agar opahku dikalangan mereka yang soleh...

Thursday, September 17, 2009

raya oh raya...


assalamualaikum....
hemmm...dah hampir sebulan kita berpuasa dan mengerjakan ibadah di bulan yang suci ini...Ramadhan...rasa singkat sgt pulak Ramadhan kali ni.....mungkin kesibukan menyebabkan kita tak perasan masa terus berlalu dengan pantasnya....

bila dah tbe mood raya macam ni....mula la teringin nak dengar lagu2 raya...nak tepon famili di kampung....nak tau mcm mne preparation kat rumah....kuih raya dah buat blum...baju raya dah siap ke blum...macam2 la sampai kadang2 mood tu membuak2....at last, takde mood nak wat keje ape pun melainkan cerita bab raya.......

aku...??? hemmm...pastinya raya merupakan sesuatu yang menyeronokkan...bila teringat waktu kecik2, lebih terasa keseronokannya...main mercun, pasang panjut, bakar lemang, masak dodol...semuanya serba serbi lengkap....masa budak2 dlu, esok nak raya, malam ni dah tak bleh tido...tapi mak bagi syarat, spe tak tido tak bleh raya....adduuuuh...masa tu usaha tangga kejayaan...mata terus dipejam...sepupu kat sebelah dok panggil2 nak main tutup botol...(kalau sesiapa yang tak pernah main, penutup botol kaca yang de tajam2 tu....dijetik2..kalau nak tau lebih lanjut tanya org yang tahu...hehe)....sonok la waktu kecik2 dlu...sebab waktu tu tak tau pe...taunye nak raya je...

aku teringat waktu raya di kampung gajah,perak tahun 1992 tak silap aku...di situ kg belah abah....waktu tu musim hujan...malam raya hujan lebat sgt....aku dan sepupu tak dapat main mercun tahun tu...rupanya hujan tak berenti dah dua hari...depan rumah opah aku ada sungai perak...kat situ la tempat kami main waktu kecik2 dulu...seronoknye...malam tu aku tido nyenyak...hujan le katekan...esoknya, org2 tua dah kecoh...mak tak bagi aku ikut pergi sembahyang raya...dia kata bahaya...aku risau waktu tu...rupa2nya, bawah rumah opah dah penuh air...sungai perak tu dah melimpah....banjir tu tak la dalam sgt...tapi utk kanak2 macam aku pada ketika tu, memang patut tak pergi pun...hemmm...bila air dah surut, kami pun pergila menziarah rumah sedara mara belah tok yang hampir...seronok sebab dapat main air bah (air banjir) semua tu pengalaman yang tak bleh aku lupe...

tapi....semuanya sudah berubah....tahun ni merupakan tahun yang tak macam tahun2 sebelum ni...takde lagi mak long, (mak sedara iaitu kakak ipar abah...meninggal kerana ketumbuhan pada mata), takde lagi pakcik hamid, (bapa sedara, abang ipar pada abah...meninggal kerana sakit jantung), dan tiada lagi tok ( atuk belah mak...meninggal tiba2...asbab, sakit tua..)....mereka adalah antara penyeri hidup aku, zaman kecil aku sehingga aku meningkat dewasa....dari aku kecik tak tau ape2...sehingga aku digelar anak dara oleh org kampung....rasa sunyi raya tahun ni....air sungai perak depan rumah tok jugak makin surut...penuh lalang...tok belah abah tak larat lagi nak bersihkan...opah belah abah yang dulunya kuat, sekarang terlantar dan perlukan bantuan walaupun nak makan...mujur semua adik beradik abah bekerjasama...sungai tu terang kembali....opah jugak dah de pembantu...moge raya tahun ini terus bermakna....

oh lupa plak aku .....pakcik aku jugak tak dapat beraya di kg halaman...sambung pelajaran di Australia...satu family pergi sne...selamat hari raya ye pakcik....huhu...tapi bile aku ingat balik...times change....all thing will be change...aku kene terima semua tu...biar apa pun...kini usia aku dah mencecah 22 tahun...jadi...akulah yang akan menentukan bermakna atau tidak idulfitri aku tahun ni dan tahun2 akan datang...aku bukan aku yang dulu lagi...aku prlu bentuk idulfitri yang lebih baik dan diredhai..insyAllah...

dikesempatan ini, ku ucapkan salam idulfitri dan maaf segala silap salah.... insyAllah dengan keberkatan Ramadhan yang hampir berlalu dan Syawal yang bakal tiba, dapat menjadikan kita lebih hampir dengan yang Maha Menyintai....

gambar raya tahun lepas

Friday, September 11, 2009

“KAMI BERSAMAMU PALESTIN”


CERAMAH PERDANA

“KAMI BERSAMAMU PALESTIN”

BERSAMA: SHAIKH DR MUHAMMAD AS-SIYYAM

(MANTAN IMAM MASJID AL- AQSA)

MASA: 9.45 MLM -12.00 TGH MLM (SELEPAS TARAWIH)

TARIKH: 15 SEPTEMBER 2009 (SELASA)

TEMPAT : DEWAN BANDARAN IPOH (BERSEBELAHAN MASJID NEGERI IPOH)

SEMUA DIJEMPUT HADIR

DEMI PERJUANGAN UMAT ISLAM DI PALESTIN

Monday, September 7, 2009

tarian salib??

assalamualaikm...
ada sedikit pendedahan yang saya ingin sampaikan pada sahabat sekelian...maklumat ni baru saya dapat pagi tadi dari seorang adik yang prihatin...syukran nadia H3 yang telah memberi maklumat terbaru ni...saya pun tak tau sejauh mana telah tersebar maklumat ni...saya terus search internet untuk tau asal-usul tarian yang selalu kita guna untuk 'senaman' ni...
POCO_POCO...

Tarian poco-poco ni saya tahu waktu saya berada di tingkatan 6...ramai la student yang melibatkan diri dalam persembahan tu...tapi tertanya2 jugak...mana dapatnye mereka ni tarian pelik ni...dengar pada lagu cam pelik tapi..mugkin dari Indonesia...
tapi pendedahan yang saya nak buat ialah...berkenaan asal -usul sebenar tarian ini...

Sebenarnya tarian poco-poco ini berasal dari Filipina bukannya dari Indonesia. Ia ditarikan oleh masyarakat yg berugama kristian ketika mereka menghadiri upacara sembahyang mingguan mereka. Lihatlah sahaja bagaimana pergerakannya, yang membentuk salib.

Mungkin kita tak perasan kerana kita suka mengikut-ikut sesuatu yg baru tanpa usul periksa. Inilah cara musuh-musuh islam mengenakan kita sedangkan kita tahu apabila kita melakukan sesuatu yg menyerupai sesuatu agama maka kita dikira merestui agama itu seperti amalan yoga yg telah difatwakan haram kerana menyerupai agama Hindu. cuma tarian pocoh2 ini belum difatwakan haram lagi. Marilah kita sama2 fikirkan.

Bukankah Nabi SAW dah pesan melalui sabdaan nya ;

“Man tasyabbaha bi qaumin fahua minhum”.

Bermaksud : Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka seseorang itu terdiri dari kalangan mereka) (iaitu kaum berkenaan)."

Hadis ini juga secara tidak langsung menggambarkan kepada kita bahawa umat Islam perlu kekal dengan identiti dan jatidiri mereka sebagai muslim. Mereka dilarang dari menyerupai golongan musyrikin disebabkan akidah seseorang muslim itu terangkum tiga dimensi iaitu perkataan, perbuatan dan pegangan.

Saya dulu pernah terfikir, kenapa tarian itu dimulakan dari kiri? Dan apa jenis senaman ini? Relevankah tarian ini, yang kelihatan seperti tidak siuman?

Apa yang dikuatirkan lagi adalah masyarakat kita yg beragama islam terutama suri-suri rumah dan badan-badan kerajaan ketika manghadiri kursus sering menyertai tarian ini semasa sesi senaman atau sebagai aktiviti hujung minggu.

Saya menyeru kepada diri anda semua supaya mengambil inisiatif untuk tidak lagi ‘menarikan’ lagi tarian ini yang ternyata mensyirikkan Allah tanpa kita sedar. Dan paling utama memohon keampunan daripada Allah S.W.T atas kejahilan kita tentang perkara ini sebelum ini.

Semoga mendapat perhatian pihak berkenaan agar mengkaji secara terperinci tentang kesahihan perkara ini,asal usul dan kesannya kepada akidah umat Islam dan mengeluarkan fatwa tentang tarian ini,agar Umat Islam tidak berterusan di dalam kelalaian dan ‘keasyikkan’ menarikan tarian ini.

Saturday, August 29, 2009

lebih baik di dunia....

assalamualaikum...
hari ini saya berpeluang membuka email yang telah sekian lama tidak dilihat...
ada suatu info yang menarik yang munkin ada yang tahu dan mungkin ramai yang dah tahu...
walau bagaimanpun, ia betul-betul menguatkan hati saya tentang kebijaksanaan Allah dan kesempurnaan setiap yang diaturnya...

Ia berkaitan dengan isu yang hebat diperkatakan kini...dan hasil tulisan ini menjawab bermacam persoalan yang bermain difikiran....berkenaan isu arak......

sebelum saya merungkai persoalan-persoalan yang bermain difikiran, izinkan saya meningingatkan pembaca berkenaan arak dan statistik keburukannya, sehingga menyebabkan Islam begitu bersungguh melarang dan meletakkan undang-undang ke atas peminumnya juga...maklumat ini saya ambil dari email sahabat saya. Pengharaman arak sebenarnya tidak lain kecuali untuk mengutamakan keadilan umum, di atas hak individu.

Menurut statistik rasmi di United Kingdom, Alcohol-related crime adalah seperti berikut :-

* Hampir 45 - 46 % kejadian jenayah, mangsa meyakini bahawa penyerangnya di bawah pengaruh alcohol (arak).

* Angka tadi naik kepada 58% dalam kes serangan oleh individu yang tidak dikenali.

* 39% keganasan dalam rumahtangga melibatkan alcohol (arak)

* Hampir sejuta serangan ganas yang berlaku dalam tahun 2007-2008, dipercayai dilakukan oleh mereka yang sedang mabuk atau separa mabuk.

(Source: British Crime Survey 2007/08)


Ok, mari kita rungkaikan persoalan demi persoalan,

PERSOALAN 1:
Benarkah hukuman sebat perlu dikenakan terhadap pesalah meminum arak? Adakah hukuman itu sengaja diadakan untuk kepentingan sesuatu pihak?

jawapan:

Bagi sesiapa sahaja yang bertanya dari kitab mana, dan buku mana, sumber mana diambil hukuman sebat bagi peminum arak, jawabnya adalah seperti berikut, tindakan mengenakan sebatan bagi peminum arak adalah diambil dari kumpulan hadis-hadis Nabi yang cukup banyak, antaranya :-

1) Hadis Nabi :

إذا شربوا الخمر فاجلدوهم , ثم إن شربوا فاجلدوهم , ثم إن شربوا فاجلدوهم

Ertinya : Apabila mereka minum arak, sebatlah mereka, dan kemudian jika mereka minum lagi, sebatlah mereka dan kemudian jika mereka minum lagi, sebatlah mereka ( Riwayat Abu Daud)

2. Hadis Nabi :

أن النبي أتي برجل قد شرب الخمر , فجلده بجريدتين نحو أربعين

Ertinya : Nabi telah didatangi oleh seorang lelaki yang telah meminum arak, lalu telah disebatnya dengan dua pelepah tamar sebanyak 40 kali (Riwayat Muslim) [1]

3. Hadis Nabi

كان يضرب في الخمر بالنعال والجريد أربعين

Ertinya : Sesungguhnya dipukul (sebat) bagi arak (peminum) dengan kasut-kasut dan pelapah tamar sebanyak 40 kali (Riwayat Muslim) [2]

4. Hadis Nabi :-

أن النبي صلى الله عليه وسلم : جلد في الخمربالجريد والنعال , ثم جلد أبو بكر أربعين فلما كان عمر ودنا الناس من الريف والقرى , قال : ما ترون في جلد الخمر؟ فقال عبدالرحمن بن عوف : أرى أن نجعلها كأخف الحدود , فجلد عمر ثمانين

Ertinya : Sesungguhnya Nabi s.a.w merotan (sebat) dalam kes arak dengan pelepah tamar dan sepatu, kemudian Abu Bakar ( di zaman pemerintahannya) juga menyebat dengan 40 kali sebatan, di ketika pemerintahan Umar, beliau meminta pandangan orang ramai dari kampong dan desa lalu berkata : Apa pandangan kamu berkenaan sebatan bagi peminum arak?, lalu Abd Rahman Auf berkata : Aku berpandangan kita menjadikannya hudud yang paling ringan (merujuk kepada sebatan qazf) [3], maka Umar membuat keputusan untuk menyebat dengan 80 kali sebatan ( Riwayat Muslim dan Abu Daud)[4]

5. Athar sahabat

قال علي : جلد رسول الله في الخمر أربعين , وأبو بكر أربعين , وعمر ثمانين , وكل سنة وهذا أحب إليّ

Ertinya : Berkata Ali r.a : Rasulullah menyebat peminum arak 40 sebatan, Abu Bakar juga 40 sebatan, Umar menyebat 80 sebatan, semuanya adalah sunnah, dan ini ( merujuk kepada 40 sebatan) adalah lebih aku sukai. ( Riwayat Muslim ) [5]

6. Hadis Nabi

أن رجلا رفع إلى النبي صلى الله عليه وسلم قد سكر ، فأمر قريبا من عشرين رجلا ، فجلدوه بالجريد ، والنعال

Ertinya : Seorang lelaki dibawa ke penghakiman Nabi s.a.w kerana telah mabuk (minum arak), lalu Nabi s.a.w mengarahkan sekitar 20 orang lelaki untuk menyebatnya dengan pelepah tamar dan sepatu ( Al-Bayhaqi)[6]

Jiak dikatakan, itu semua hadis, mana dalil al-Quran yang suruh, jawabnya adalah

وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Ertinya : Kami turunkan kepadamu Al Qur'an, agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan ( An-Nahl : 44)

Maka itulah tugas hadis nabi yang bersumber dari kata-kata, perbuatan dan perakuan baginda Nabi s.a.w yang menjadi penjelas kepada Al-Quran.

PERSOALAN KE-2:
Bukankah islam itu adil...tidakkah ada kompromi dalam hukuman tersebut?

Jawapan:

Ulama telah bersepakat bahawa mesti dijatuhkan hukuman bagi peminum arak, sama ada ia minum banyak atau sedikit. Namun ulama berbeza pandangan dalam sekurang-kurang dua perkara iaitu :-

1) Adakah hukuman sebatan ke atas peminum arak adalah dalam kategori hukuman hudud atau hanya ta'zir.

Kebanyakan mazhab seperti Hanafi, Maliki, Syafie meletakkan hukuman sebat ke atas peminum arak sebagai hukuman hudud.

Namun demikian, sebahagian ulama lain seperti At-Tabari, Ibn Munzir, As-Syawkani, Ibn Qayyim, Al-Qaradhawi, Al-Uthaymin menganggapnya sebagai ta'zir semata-mata, yang mana ia terserah kepada hakim untuk menentukan jumlah sebatan dan keperluan untuk menyebat atau tidak.

Menurut Al-Qaradhawi, ia terbukti sebagai ta'zir kerana wujud pelbagai dalil yang menunjukkan :-

a- Jumlah pukulan berbeza mengikut keadaan peminum. Ada yang dikenakan 40 kali dan ada yang dikenakan 80 kali. Sifat hukuman hudud adalah tetap, namun ini berbeza-beza menunjukkan ia hanyalah dari hukuman ta'zir, yang terserah kepada kebijaksanaan hakim menentukan jumlahnya.

b- Dalam salah satu hadis yang tesebut di atas, Abd Rahman Auf r.a mencadangkan kepada Umar agar diletakkan hukuman yang paling rendah berbanding hudud, ini menunjukkan hukuman ini adalah ta'zir kerana menurut majoriti ulama, hukuman ta'zir tidak boleh melebihi hudud.

c- Cara penjatuhan hukuman juga berbeza, ada yang disebat menggunakan sepatu, ada yang menggunakan tangan, baju dan sebahagian lain menggunakan pelepah tamar[7]. Tidak mungkin hukuman ini dari jenis hudud jika sedemikian kerana hukuman hudud semestinya fixed atau tetap jumlahnya.

Berdasarkan penelitian terhadap dalil dan perbincangan para ulama yang panjang lebar dan mendalam, secara peribadi saya cenderung kepada hukuman ini adalah ta'zir dan bukan hudud. Wallahu'alam.

2) Jumlah sebatan yang perlu dikenakan

Dalam hal ini, para ulama terbahagi kepada dua kumpulan :-

Pertama : Mazhab Hanafi, Maliki, At-Thawry dan Hanbali : Sebatan sebanyak 80 kali sebatan sama ada lelaki atau perempuan.

Kedua : Mazhab Syafie : 40 kali sebatan sahaja. Namun jika hakim mendapati kesalahannya berat, hakim boleh menambah sehingga 80 kali sebatan, dan lebih dari 40 sebatan itu dikira sebagai ta'zir , manakala 40 sebatan yang awal adalah hudud.

PERSOALAN KE-3:
Sejauh mana sebatan ini adil??

Jawapan:

Pertama

Jika ia benar-benar hudud dan termasuk dalam hak Allah swt, tiada layak manusia yang hina untuk mempersoalkan tentang keadilan, kerana Allah swt sentiasa adil walau menghumban sesorang manusia ke nerakaNya. Allah tetap adil walau Dialah yang menysatkan sekumpulan manusia dan memberi hidayat kepada sebagai yang lain. Kerana Apa adil?? Kerana piawan adil Allah tidak sama dengan manusia yang dicipta. Keadilan Allah adalah kerana dia yang mencipta kita, dan Dia berhak untuk menentukan apa sahaja yang diinginiNya. Jika kita merasakan Allah tidak adil menyesatkan sekumpulan manusia. Individu tersebut perlu memulangkan nyawa yang Allah berikan kepada mereka dan beredar dari galaksi ciptaan Allah swt ini ke sebuah alam ciptaan sendiri.

Kedua

Sebatan ini, tidak zalim sama sekali kerana ia bukan bertujuan menyakitkan seperti sebatan ekor pari yang menghakis kulit, daging dan sampai ke tulang. Sebatan ini hanyalah untuk pengajaran, seperti denda cikgu kepada muridnya, ibu kepada anaknya atas tujuan mengajar, atas asas belas kashian dan bukan dendam kesumat dan ‘geram' memukul.

Hasilnya, pelbagai displin sebatan telah ditentukan dalam hukum Islam iaitu [9] :-

· Tidak boleh dipukul wajah dan kemaluan.[10]

· Alat yang digunakan mestilah tidak besar, bukan tongkat yang besar, ia adalah seperti dahan dan ranting sederhana sahaja.

· Tidak diharuskan si pemukul mengangkat tanganya melebihi paras ketiaknya, atau tidak boleh terlihat bawah lengannya semasa mengangkat pemukul, dam pukulan tidak terlalu menyakitkan, tidak pula terlalu perlahan.

· Yang diangkat adalah sikunya sahaja dan bukan lengan.

· Lelaki disebat secara berdiri, wanita secara duduk.

Adakah jenis pukulan yang sebegini pun dianggap zalim? Jika demikian guru-guru sekolah, ibu bapa, suami memukul, adalah lebih zalim kerana hukumannya tidak dibicarakan di mahkamah.

Bagi saya, jika hukuman sebegini pun masih zalim, tentunya yang menuduh ia zalim itu akan jadi lebih zalim kerana bercakap dan mengkritik tanpa ilmu.

Ketiga

Sejauh mana pula adilnya orang luar seperti Tun Dr Mahathir dan yang lainnya, mempertikaikan hak seorang hakim dalam membuat keputusan?.

Bukankah sang hakim lebih berhak menentukan hukuman yang paling adil disebabkan beliau berada sepanjang sesi perbicaraan dari kedua-dua belah pihak, mendengar pandangan kesemua pembela dan pendakwa. Justeru, adalah TIDAK ADIL bagi orang di luar mahkamah untuk mengkiritk sewenangnya keputusan hakim, sedangkan mereka tidak mempunyai gambaran sebenar di sebalik sesebuah kes. Mungkin sahaja, si pesalah yang reda dan ingin hukuman dilaksanakan. Justeru itulah keadilannya.

Keempat

Bukankah keputusan hakim patut dihormati sebagai menunjukkan autoriti badan kehakiman dari sebarang gangguan luar?. Kita kerap mendengar di mahkamah civil bahawa sebarang keputusan mahkamah tidak boleh dikritik terbuka sama ada di dalam mahkamah atau diluarnya, kerana akan termasuk di dalam kesalahan ‘menghina mahkamah' (contempt of court), lalu mengapa pula pihak yang kurang maklumat di luar ini dengan senang dan mudah mengkritik keputusan mahkamah Syariah?.

Kelima

Di dalam Islam, adil atau tidak bukan terletak pada logik aqal manusia semata-mata, namun adil yang sebenarnya adalah melaksanakan apa yang diperintahkan oleh Allah swt dan baginda Nabi s.a.w. Kalau dalam konteks kes ini, pesalah juga telah bersedia menjalani hukuman tersebut sebagai satu proses kesedaran dirinya. Adilkah kita mempersoalkan hak pesalah untuk mendapat hukuman.?

erm....jadi janganlah kita mempersoalkan perkara-perkara yang telah pasti termaktub dalam Al-Quran dan Hadis...tanyalah kepada para alim ulama' jika tidak arif tentang sesuatu perkara...jangan jadi orang yang bodoh sombong....tidak tahu tapi lagak seperti tahu semuanya...fikir2kanlah...

p/s: lebih baik sakit di dunia dari azab di akhirat...

Tuesday, August 25, 2009

moge lahir sebagai mujahid...

assalamualaikum..
hemm setelah sekian lama menyepi..ehem..kini saya kembali dengan sedikit post...
sebelum itu masih tidak terlewat untuk saya mengucapkan selamat menyambut ramadhan 1430H...
moge ramadhan kali ini lebih baik dari sebelumnya...
untuk post kali ni...sekadar ingin berkongsi kegembiraan...
seorang baby baru sahaja lahir...lahirnya sama dengan tarikh lahir saya...12 ogos 2009...syukur jugak sebab berkesempatan jumpa si baby kecil ni...kebetulan cuti dan kakak jugak berpantang di rumah saya...makin meriah la rumah saya bulan ramadhan ni dan raya nanti insyAllah...
ehem...

anak sedara saya...alhamdulillah...muslimin... nama diberi Muhammad Anas bin Shahrul Mahzi...insan kecil ini diharapkan oleh ibu bapanya untuk menjadi seorang ustaz...
nama yang diberi juga untuk mendoakannya agar menjadi sehebat sahabat nabi, anas bin malik...seorang perawi hadis yang dijanjikan syurga...
sungguh tinggi cita2 mereka...
insyAllah...
amiinn...
kakak dia pun suke sangat...biasa la budak2...ada jugak jeles tu bila adiknye diberi perhatian...tapi sayang seorang kakak...gitu la...
hehe...
tak sabar nak tunggu si kecil ni membesar...namun...dia mesti teguh, seteguh akar tanjung yang tak goyang ditiup taufan...sekukuh masjid Ar Rahman di Acheh yang tak runtuh dilanda tsunami...
semua itu dengan izin Allah...moge Allah pelihara hatinya, dan kita semua dari segala kemaksiatan dan kemungkaran dunia ini....
nur auni najihah (kakak) dan muhammad anas
ustaz muhammad anas

Tuesday, August 18, 2009

perkara biasa atau bala???


salam, tazkirah ni saya copy dari blog zafrany sekadar renungan kepada semua...masa kita dah tak lama lagi....

LIMA MAKSIAT YANG DISEGERAKAN BALASANNYA

Ertinya:
Daripada Ibnu Omar r.a. berkata: Berhadap Rasulullah saw. kepada kami (pada suatu hari) kemudian beliau bersabda; "Wahai kaum Muhajirin, lima perkara kalau kamu telah dibalakan dengannya (kalau kamu telah mengerjakannya), maka tiada kebaikan lagi bagi kamu. Dan aku berlindung dengan Allah swt., semoga kamu tidak menemui masa itu. Perkara­-perkara itu ialah:

1. Tiada terzahir (nampak) perzinaan pada suatu kaum sehingga mereka berani berterus terang melakukannya, kecuali mereka akan ditimpa penyakit Tha'un yang cepat merebak di kalangan mereka, dan mereka akan ditimpa penyakit-penyakit yang belum pernah menimpa umat-umat yang telah lalu.

2. Dan tiada mereka mengurangkan sukatan dan timbangan, kecuali mereka akan dibalakan dengan kemarau dan susah mencari rezeki dan kezaliman daripada kalangan pepimpin mereka.

3. Dan tiada menahan mereka akan zakat harta benda kecuali ditahan untuk mereka air hujan dari langit. Jikalau tiada ada binatang (yang juga hidup diatas permukaan bumi ini) tentunya mereka tidak akan diberi hujan oleh Allah swt.

4. Dan tiada mereka mungkir akan janji Allah dan Rasulnya kecuali Allah akan menguasakan ke atas mereka musuh mereka, maka musuh itu merampas sebahagian daripada apa yang ada di tangan mereka.

5. Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan, maka (di saat ini) Allah akan menjadikan peperangan di kalangan mereka sendiri ".

H.R Ibnu Majah


Keterangan Hadis di atas menerangkan bahawa:

1. Penyakit Thaun dan Aids adalah berpunca dari banyak berlaku perzinaan.

2. Kesukaran mencari rezeki dan kezaliman pimpinan adalah berpunca daripada
rakyat yang mengurangkan sukatan dan timbangan.

3. Kemarau panjang adalah berpunca dari tidak megeluarkan zakat.

4. Kemampuan musuh mengambil sebahagian dari apa yang dimiliki oleh kaum
Muslimin (sepeti hilangnya Tanah Pelastin dari tangan kaum Muslimin)
adalah berpunca daripada mereka mengkhianati janji-ianji mereka kepada
Allah swt.

5. Perang saudara yang berlaku di kalangan kaum Muslimin adalab berpunca
daripada mengenepikan hukum­hukum Allah swt. dan tidak mahu menjadikan
Al-Quran sebagai undang-undang di dalam kehidupan.
p/s: maaf, dah 3 malam tido pukul 5 pagi...terlalu banyak kerja...tak dapat nak post sendiri....insyAllah...moge kesibukan ini tidak menjauhkan saya dari yang Maha Menyintai...

Thursday, July 23, 2009

kisah sedih untuk iktibar...

untuk post kali ini saya terpanggil untuk memaparkan kisah yang dah lama terjadi...pastinya ada yang pernah mendengar kisah ini...sohih atau tidak, saya tak pasti....walau bagaimanapun, boleh dibaca sebagai iktibar...wallahualam

" Hairan saya melihat beberapa orang kampung berkumpul di kedai pada tengah hari itu. 1 September 1994. Serius mereka berbual hingga dahi berkerut-kerut. Lepas seorang bercerita yang lain menggeleng-gelengka n kepala.

Pasti ada sesuatu yang 'besar' sedang mereka bincangkan, kata saya di
dalam hati. Setelah enjin motosikal dimatikan, saya berjalan ke arah
mereka.

" Bincang apa tu? Serius saya tengok," saya menyapa.
" Haaa...Din, kau tak pergi tengok budak perempuan tak boleh keluar
dari kubur emak dia? " kata Jaimi, kawan saya. " Budak perempuan? Tak boleh keluar dari kubur. saya tak faham bah," jawab saya. Memang saya tak faham kerana lain benar apa yang mereka katakan itu.

" Macam ni," kata Jaimi, lalu menyambung, " di kubur kat kampung Batu 10 tu, ada seorang budak perempuan tolong kebumikan emak dia, tapi lepas itu dia pula yang tak boleh keluar dari kubur tu. Sekarang ni orang tengah nak keluarkan dia... tapi belum boleh lagi ".

" Kenapa jadi macam tu? " saya bertanya supaya Jaimi bercerita lebih
mendalam. Patutlah serius sangat mereka berbual..

Jaimi memulakan ceritanya. Kata beliau, memandangkan semalam adalah hari kelepasan semperna Hari Kebangsaan, budak perempuan berumur belasan tahun itu meminta wang daripada ibunya untuk keluar bersama kawan-kawan ke Bandar Sandakan. Bagaimanapun, ibunya yang sudah berusia dan sakit pula enggan memberikannya wang.

" Bukannya banyak, RM 20 saja mak! " gadis itu membentak.
" Mana emak ada duit. minta dengan bapa kamu," jawab ibunya perlahan. Sambil itu dia mengurut kakinya yang sengal. Sudah bertahun-tahun dia mengidap darah tinggi, lemah jantung dan kencing manis.

" Maaak... kawan-kawan semuanya keluar. Saya pun nak jalan jugak," kata gadis itu. " Yalah, mak tau... tapi mak tak ada duit," balas ibunya. "
RM 20 saja! " si gadis berkata. " Tak ada," jawab ibunya. " Emak memang kedekut! " si gadis mula mengeluarkan kata-kata keras.

" Bukan macam tu ta..." belum pun habis ibunya menerangkan, gadis
tersebut menyanggah, katanya, " Ahhh...sudahlah emak! Saya tak mahu
dengar! " " Kalau emak ada du... " ibunya menyambung , tapi belum pun
habis kata-katanya, si gadis memintas lagi, katanya ; " kalau abang,
boleh, tapi kalau saya minta duit, mesti tak ada! "


Serentak dengan itu, gadis tersebut menyepak ibunya dan menolaknya ke pintu. Si ibu jatuh ke lantai. " Saida.. Sai.. dddaaa.." katanya
perlahan sambil mengurut dada. Wajahnya berkerut menahan sakit.

Gadis tersebut tidak menghiraukan ibunya yang terkulai di lantai. Dia
sebaliknya masuk ke bilik dan berkurung tanda protes. Di dalam bilik,
dibalingnya bantal dan selimut ke dinding. Dan sementara di luar,
suasana sunyi sepi.

Hampir sejam kemudian, barulah gadis tersebut keluar. Alangkah
terkejutnya dia kerana ibunya tidak bergerak lagi. Bila dipegang ke
pergelangan tangan dan bawah leher, tidak ada lagi nadi berdenyut.

Si gadis panik. Dia meraung dan menangis memanggil ibunya,tapi tidak
bersahut. Meraung si gadis melihat mayat ibunya itu. Melalui
jiran-jiran, kematian wanita itu diberitahu kepada bapa gadis yang
bekerja di luar.

Jaimi menyambung ceritanya; " Mak cik tu dibawa ke kubur pukul 12.30
tadi. Pada mulanya tak ada apa-apa yang pelik, tapi bila mayatnya nak
dimasukkan ke dalam kubur, ia jadi berat sampai dekat 10 orang pun tak terdaya nak masukkannya ke dalam kubur. Suaminya sendiri pun tak dapat bantu."

" Tapi bila budak perempuan tu tolong, mayat ibunya serta-merta jadi
ringan. Dia seorang pun boleh angkat dan letak mayat ibunya di tepi
kubur."

Kemudian gadis berkenaan masuk ke dalam kubur untuk menyambut jenazah ibunya. Sekali lagi beramai-ramai penduduk kampung mengangkat mayat tersebut dan menyerahkannya kepada gadis berkenaan.

Tanpa bersusah payah, gadis itu memasukkan mayat ibunya ke dalam lahad. Namun apabila dia hendak memanjat keluar dari kubur tersebut, tiba-tiba kakinya tidak boleh diangkat. Ia seperti dipaku ke tanah. Si gadis mula cemas.

" Kenapa ni ayah? " kata si gadis. Wajahnya serta-merta pucat lesi. "
Apa pasal," Si ayah bertanya. " Kaki Saida ni.. tak boleh angkat! "
balas si gadis yang kian cemas.

Orang ramai yang berada di sekeliling kubur mula riuh. Seorang demi
seorang menjenguk untuk melihat apa yang sedang berlaku.

" Ayah, tarik tangan saya ni. Kaki saya terlekat... tak boleh nak naik,"
gadis tersebut menghulurkan tangan ke arah bapanya.

Si bapa menarik tangan anaknya itu, tetapi gagal. Kaki gadis tersebut
melekat kuat ke tanah. Beberapa orang lagi dipanggil untuk menariknya
keluar, juga tidak berhasil.

" Ayah...Kenapa ni??!! Tolonglah Saida, ayah.." si gadis menangis
memandang ayah dan adik-beradiknya yang bertinggung di pinggir kubur.

Semakin ramai orang berpusu ke pinggir kubur. Mereka cuba menariknya beramai-ramai namun sudah ketentuan Allah, kaki si gadis tetap terpasak di tanah. Tangisannya bertambah kuat.

" Tolong saya ayah, tolong saya...Kenapa jadi macam ni ayah? " kata si
gadis sambil meratap. " Itulah, kamu yang buat emak sampai dia
meninggal. Sekarang, ayah pun tak tau nak buat macam mana," jawab si ayah selepas gagal mengeluarkan anaknya itu.

Dia menarik lagi tangan gadis yang berada di dalam kubur tapi tidak
berganjak walau seinci pun. Kakinya tetap terpahat ke tanah.

" Emak...ampunkan Saida emak, ampunkan Saida..." gadis itu menangis. Sambil itu dipeluk dan dicium jenazah. Air matanya sudah tidak boleh diempang lagi. " Maafkan Saida emak, maafkan , Saida bersalah, Saida menyesal... Saida menyesal.. Ampunkan Saida emak," dia menangis lagi sambil memeluk jenazah ibunya yang telah kaku.

Kemudian gadis itu menghulurkan lagi tangannya supaya boleh di tarik
keluar. Beramai-ramai orang cuba mengeluarkannya namun kecewa. Apabila terlalu lama mencuba tetapi gagal, imam membuat keputusan bahawa kubur tersebut perlu dikambus.

" Kita kambus sedikit saja, sampai mayat ibunya tak dapat dilihat lagi.
Kita tak boleh biarkan mayatnya macam tu saja... kalau hujan macam mana? " kata imam kepada bapa gadis berkenaan.

" Habis anak saya ?" tanya si bapa.
" Kita akan terus cuba tarik dia keluar. Kita buat dua-dua sekali, mayat
isteri awak disempurnakan, anak awak kita selamatkan," balas imam.

Lelaki berkenaan bersetuju. Lalu seperti yang diputuskan,upacara
pengebumian terpaksa diteruskan sehingga selesai, termasuk talkinnya.
Bagaimana pun kubur dikambus separas lutut gadis saja, cukup untuk
menimbus keseluruhan jenazah ibunya.

Yang menyedihkan, ketika itu si gadis masih di dalam kubur. Bila talkin
dibaca, dia menangis dan meraung kesedihan. Sambil itu dia meminta ampun kepada ibunya dengan linangan air mata. Selesai upacara itu, orang ramai berusaha lagi menariknya keluar. Tapi tidak berhasil.

" Bila dah lama sangat. saya balik kejap untuk makan. Dah lapar sangat.
Lepas itulah saya singgah ke kedai ni. Lepas ni saya nak ke kubur lagi.
Nak tengok apa yang terjadi," kata Jaimi.

" saya pun nak pergilah," kata saya. Lalu kami semua menunggang motosikal masing-masing menuju ke kubur.

Kami lihat orang ramai sudah berpusu-pusu di sana. Beberapa buah kereta polis juga kelihatan di situ. Saya terus berjalan pantas menuju kubur yang dimaksudkan dan berusaha menyusup ke celah-celah orang ramai yang sedang bersesak-sesak.

Setelah penat berusaha, akhirnya saya berjaya sampai kebarisan paling
hadapan. Malangnya saya tidak dapat melihat gadis tersebut kerana di
depan kami telah dibuat kepungan tali. Kubur itu pula beberapa puluh
meter daripada kami dan terlindung oleh kubur serta pokok-pokok rimbun. Di dalam kepungan itu, anggota-anggota polis berkawal dengan senjata masing-masing.

Nasib saya memang baik hari itu. Dua tiga orang daripada polis berkenaan adalah kenalan saya.

" Pssstt...Raie. ..Raie..Psstt, " saya memanggil, Raie yang perasan saya
memanggilnya mengangkat tangan. " Boleh saya tengok budak tu? " saya bertanya sebaik saja diadatang ke arah saya.

" Mana boleh. Keluarga dia saja yang boleh," jawabnya perlahan-lahan seperti berbisik. Sambil itu dia menjeling ke kiri dan kanan, khuatir ada
orang yang tahu. " Sekejap saja. Bolehlah..." saya memujuk.

Alhamdulillah, setelah puas dipujuk dia mengalah. Tanpa berlengah, saya menyusup perlahan-lahan dan berjalan beriringan dengan Raie, seolah-olah tidak melakukan apa-apa kesalahan. Namun demikian dada saya berdebar kencang. Pertama, risau & takut dihalau keluar. Kedua, tidak sabar hendak melihat apa yang sedang berlaku kepada gadis berkenaan.

Selepas meredah kubur-kubur yang bertebaran, akhirnya saya sampai ke pusara yang dimaksudkan. Di pinggir kubur itu berdiri dua tiga orang
polis memerhatikan kedatangan saya.

Raie mendekati mereka dan berbisik-bisik. Mungkin dia merayu supaya saya tidak dihalau. Alhamdulillah, saya lihat seorang polis yang berpangkat mengangguk-angguk. Raie terus memanggil saya lalu memuncungkan bibirnya ke arah sebuah kubur.

Bila dijenguk kedalam, dada saya serta-merta terasa sebak. Saya lihat
gadis berkenaan sedang duduk di atas tanah kubur sambil menangis
teresak-esak. Sebentar kemudian dia memegang tanah berhampiran lahad dan merintih; "Emak... ampunkanlah Saida, Saida sedar, Saida derhaka pada emak, Saida menyesal, Saida menyesal.."

Selepas mengesat air jernih yang terus berjejeran daripada mata yang
bengkak, gadis tersebut menangis lagi memohon keampunan daripada arwah ibunya. " Emak...lepaskanlah kaki saya ni. Ampunkan saya, lepaskan saya," Ditarik-tariknya kaki yang melekat di tanah namun tidak berhasil juga.

Saya lihat bapa dan adik-beradiknya menangis, di pinggir kubur. Nyata
mereka sendiri tidak tahu apa lagi yang hendak dibuat untuk
menyelamatkan gadis berkenaan.

" Sudahlah tu Saida...makanlah sikit nak ," rayu bapanya sambil
menghulurkan sepinggan nasi juga segelas air. Si gadis tersebut langsung tidak mengendahkan. Malah memandang ke atas pun tidak. Dia sebaliknya terus meratap meminta ampun daripada arwah ibunya.

Hampir menitis air mata saya melihat Saida. Tidak saya sangka, cerita
datuk dan nenek tentang anak derhaka kini berlaku di depan mata.
Begitu besar kekuasaan Allah. Memang betullah kata para alim ulama, dosa menderhakai ibu bapa akan di balas 'tunai'.

Malangnya saya tidak dapat lama di sana. *****a 10 - 15 minit saja
kerana Raie memberitahu, pegawainya mahu saya berbuat demikian. Mahu tidak mahu, terpaksalah saya meninggalkan kubur tersebut. Sambil berjalan kedengaran lagi Saida menangis dan meratap " Ampunkan saya emak, ampunkan saya, Ya Allah, lepaskanlah kakiku ini. saya bertaubat,saya insaf..."

Lantas saya menoleh buat kali terakhir. Saya lihat bapa Saida dan adik
beradiknya sedang menarik tangan gadis itu untuk dibawa keluar, tapi
seperti tadi, tidak berhasil. Saya lihat seorang polis mengesatkan air
matanya.

Semakin lama semakin ramai orang berhimpun mengelilingi perkuburan itu. Beberapa kereta polis datang dan anggotanya berkawal di dalam kepungan lengkap dengan senjata masing-masing. Wartawan dan jurugambar berkerumun datang untuk membuat liputan tetapi tidak dibenarkan. Mereka merayu bermacam-macam cara, namun demi kebaikan keluarga gadis, permintaan itu terpaksa ditolak.

Matahari kian terbenam, akhirnya tenggelam dan malam merangkak tiba. Saida masih begitu. Kaki terlekat di dalam kubur ibunya sementara dia tidak henti-henti meratap meminta keampunan. Saya pulang ke rumah dan malam itu tidak dapat melelapkan mata. Suara tangisannya
terngiang-ngiang di telinga saya.

Saya diberitahu, sejak siang, tidak ada secebis makanan mahupun minuman masuk ke tekaknya. Seleranya sudah mati. Bapa dan adik beradiknya masih tetap di sisi kubur membaca al-Quran, Yassin dan berdoa. Namun telah disebutkan Allah, menderhaka terhadap ibu bapa adalah dosa yang sangat besar. Saida tetap tidak dapat dikeluarkan.

Embun mula menitis. Saida kesejukan pula. Dengan selimut yang diberi
oleh bapanya dia berkelubung. Namun dia tidak dapat tidur. Saida
menangis dan merayu kepada Allah supaya mengampunkan dosanya.

Begitulah yang berlaku keesokannya. Orang ramai pula tidak susut
mengerumuni perkuburan itu. Walaupun tidak dapat melihat gadis berkenaan tapi mereka puas jika dapat bersesak-sesak dan mendengar orang-orang bercerita.

Setelah empat atau lima hari terperangkap, akhirnya Saida meninggal
dunia. Mungkin kerana terlalu lemah dan tidak tahan di bakar kepanasan
matahari pada waktu siang dan kesejukan di malam hari. Mungkin juga
kerana tidak makan dan minum. Atau mungkin juga kerana terlalu sedih
sangat dengan apa yang dilakukannya.

Allah Maha Agung...sebaik Saida menghembuskan nafas terakhir, barulah tubuhnya dapat di keluarkan. Mayat gadis itu kemudian disempurnakan seperti mayat-mayat lain.

Kuburnya kini di penuhi lalang. Di bawah redup daun kelapa yang
melambai-lambai, tiada siapa tahu di situ bersemadi seorang gadis yang
derhaka.

p/s: nama dalam kisah ini bukan nama sebenar...sekadar iktibar...

Sunday, July 19, 2009

dedikasi buat tika


buat tika sayang...
janganlah kau bersedih...
wajah sayumu bisa mencengkam jiwa nuraniku...
suaru rintihmu membuat aku sedih pilu...
janganlah kau bersedih...

tika sayang...
akan aku temani kau dikala sunyi dan sedih...
akan ku kobarkan jiwa jihadmu...
ku tahu kau mujahidah harapan...
kekuatanmu permaidaniku...
janganlah kau bersedih...

tika sayang...
ku tahu jiwamu meronta...
namun kau katakan dirimu...tak apa...
ku tahu hatimu pilu...
tapi kau kata kau gembira...
tabahnya dirimu...
kerana keyakinanmu pada yang satu...
janganlah kau bersedih...

tika sayang...
pasti...
di depanmu terbina jambatan yang indah menuju bahagia...
lorong kelam ini biasa bagi pejuangNya...
pasti kau yang terhebat bisa mengharungi liku ini...
di depan..
nyata terbentang nikmat yang paling kau inginkan...
janji Allah janji yang pasti...
janganlah kau bersedih...

SUNNAH ORANG BERJUANG

Berjuang menempah susah
Menanggung derita menongkah fitnah
Itulah gelombang hidup samudera duka
Seorang mujahid membela taufiq..

Dipisah dia berkelana
Dibelenggu dia uzlah mula dibina
Namun jiwa tetap marak memburu cinta
Membara demi Allah dan Rasulnya

Berjuang tak pernah senang
Ombak derita tiada henti
Tenang, resah silih berganti
Inilah sunnah..orang berjuang..

Malamnya bagai rahib merintih sayu
Dihiris dosa air mata
Siangnya bagaikan singa di rimba
Memerah keringat mencurah tenaga
Itulah sunnah..berjuang..ke jalan Allah..

Berjuang memang pahit..
Kerana syurga itu manis
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
Bukan sedikit pedih yang ditagih

Berjuang ertinya terkorban
Rela terhina kerna kebenaran
Antara dua jadi pilihan.
Dunia yang fana atau syurga..

Berjuang tak pernah senang
Ombak derita tiada henti
Tenang, resah silih berganti
Inilah sunnah orang berjuang

Malamnya bagai rahib merintih sayu
Dihiris dosa air mata
Siangnya bagaikan singa di rimba
Memerah keringat mencurah tenaga

Berjuang ertinya terkorban
Rela terhina kerna kebenaran
Antara dua jadi pilihan.
Dunia yang fana atau syurga..
miao-miao untuk tika

kehidupan

Jangan difikir derita akan berpanjangan
Kelak akan membawa putus asa pada tuhan
Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan
Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali

Ujian adalah tarbiyah dari Allah
Apakah kita ?kan sabar ataupun sebaliknya
Kesenangan yang datang selepas kesusahan
Semuanya adalah nikmat dari tuhan

post kali ni khas untuk sahabat yang tersayang...
nur atikah binti rosli...
sayang tika....

Thursday, July 16, 2009

Sayap Kiri...


Satu hari aku berbual dengan seorang sahabat...seorang muslimat...kami membicarakan sesuatu yang sedang bermain difikiran kami berdua...berkaitan muslimat...
dia bersuara dengan tiba-tiba...
"kenapa ya muslimat sangat takut menyuarakan pendapatnya?"
Aku kelu...
nak perli aku kot...
"Kalau salah pun apalah salahnya...pelajaran yang baik adalah belajar melalui kesilapan..."
Aku hanya tersenyum...kami berbual lagi...dia sangat banyak memberi kata ransangan berkenaan muslimat...
"Muslimat perlu bergerak pantas..."
Aku diam lagi....kalau lawan berjalan, mungkin aku menang sebab aku memang jalan cepat...apa maksud berjalan pantas??
dia berkata lagi...
"muslimat perlu menjadi sayap kiri perjuangan yang dapat membantu muslimin..."
aku senyum...aku biasa dengar perkataan itu...SAYAP KIRI...hemm...
dia masih berbicara...
"muslimat perlu lakukan sesuatu di sini...kalau dalam tempoh 5 tahun setengah, tiada apa yang dapat dibawa pada muslimat di sini, alangkah rugi..."
aku memandang ke arahnya....
"Nora......lakukanlah sesuatu...lakukan...muslimat itu adalah awak...awak sendiri..........."
"Kak Noooooooraaaaaaaaaaaaaaaaa" tiba2 suara siti kedengaran....
aku tersentak....
"cepat bangun....dah subuh........................."

Aku selalu berfikir...apa yang aku dapat bawa ke sini...untuk gerak kerja Islam itu sendiri...aku kini bukan lagi penolong ajk makanan...namun gerak kerja Islam bukan terletak pada jawatan semata-mata....jika ada kelompangan, perlu ditutup segera...
Aku cuba mencari ruang-ruang kekuatan yang aku ada untuk membantu gerak kerja di IPIP sendiri...
aku mula temui seperkara yang aku ada yang mungkin boleh membantu... mungkin hasil daripada beberapa cebis pengalaman berada di sekolah taayah...iaitu sekolah agama yang menempatkan hanya pelajar muslim perempuan, telah banyak membantu aku mengenal jiwa muslimah itu sendiri...aku tidak boleh lagi tidur...aku perlu kejutkan muslimah-muslimah yang masih nyenyak di buai mimpi indah...
tapi sering aku bertanya...
mampukah aku..................

p/s:mudahkan segala urusanku YaAllah...

Saturday, July 11, 2009

jubah dan tugas berat....

assalamualaikum...
post kali ni saya nak tunjuk sesuatu yang jarang-jarang kita temui dan tak ada pun di Malaysia ni...alangkah baiknye jika ada di Malaysia camni...gambar-gambar saya dapat dari yahoogroup alumni taayah....sangat menarik dan boleh jadi contoh pada muslimat dan mujahidah2 yang bakal dilahirkan...

POLIS WANITA IRAN






ada up sailing lagi...erm...pakai jubah...boleh je...


sangat hebat mereka ini....



ini di negara Iran....di sini ntah bila terlaksana...sebenarnya aktiviti lasak bukan alasan untuk wanita berpakaian yang tidak sewajarnya...Islam tidak pernah melarang penganutnya untuk menjalani pelbagai aktiviti namun pendekatan yang digunakan hendaklah berlandaskan Al-Quran dan As-sunnah...bukankah ciri-ciri Islam itu sendiri thabat(tetap) dan murunah(fleksibal)....jadi Islam itu bukan penghalang....

wallahua'lam

Thursday, July 9, 2009

rintihan seorang da'ie.....


Sesungguhnya engkau tahu,
bahwa hati ini telah berpadu,
berhimpun dalam naungan cintaMu,
bertemu dalam ketaatan,
bersatu dalam perjuangan,
menegakkan syariat dalam kehidupan...

kuatkanlah ikatannya,
kekalkanlah cintanya,
tunjukkilah jalan-jalannya,
terangilah dengan cahyaMu,
yang tiada pernah padam,
Ya Rabbi, bimbinglah kami..

Lapangkanlah dada kami,
dengan karunia iman,
dan indahnya tawakal padaMu,
Hidupkan dengan makrifatMu,
Matikan dalam syahid dijalanMu,
Engkaulah pelindung dan pembela...

Tuesday, July 7, 2009

Irama dan lagu...


Hidup ini bagai lampu lilin...
yang dinyalakan di malam hari...
apabila minyak sudah kering...
ia kan pasti padam sendiri...
(petikan dari lagu Hijjaz)


kadang2 kita rasa, lagu2 yang berkemundang di sekitar kita tak bermakna...
hanya membawa kita lupa pada pencipta...itu mungkin pandangan segelintir manusia...
tidak mengapa...
kita raikan pandangan mereka....

namun ada juga lagu yang membawa kita menilai harga kita sebagai hamba...

Bagaimanakah nantinya, bila berhadapan denganMu...
Sudikah Kau menerima hambaMu yang hina ini....
YaAllah, Kau maha Pengampun.... (petikan lagu Damba KAsih)


Ada juga lagu yang mengingatkan kita tentang cipataan Allah dan aturan yang dibentuk dengan sempurna...

I Look I See
I look, I look, I look, I see
I see a world of beauty
I touch, I touch, I touch, I feel
I feel a world around so real
And everything I do
I dedicate to You
Cause You made me
I am for You
(Petikan lagu I look I see, Yusof Islam)


Walau bagaimanapun, apa jua lagu yang disampaikan, mestilah tidak melalaikan dan mendekatkan diri kita kepada Pencipta...Allah SWT...
Kerana kini, method dakwah bukan lagi sekadar berbicara namun menyampaikan dengan melodi yang indah...

Allahuakbar..

p/s: jemput memeriahkan KAD'09...Konsert Antara Dunia anjuran GAMIS...
Mari sertai hiburan baru Islam...

Tuesday, June 30, 2009

kau kekasihku......

Suasana di majlis pertemuan itu hening sejenak. Semua yang hadir diam membatu. Mereka seperti sedang memikirkan sesuatu. Lebih-lebih lagi Saidina Abu Bakar. Itulah pertama kali dia mendengar orang yang sangat dikasihi melafazkan pengakuan demikian.

Seulas senyuman yang sedia terukir dibibirnya pun terungkai. Wajahnya yang tenang berubah warna. "Apakah maksudmu berkata demikian wahai Rasulullah? Bukankah kami ini saudara-saudaramu? " Saidina Abu Bakar bertanya melepaskan gumpalan teka-teki yang mula menyerabut fikiran.

"Tidak, wahai Abu Bakar. Kamu semua adalah sahabat-sahabatku tetapi bukan saudara-saudaraku (ikhwan)," suara Rasulullah bernada rendah.

"Kami juga ikhwanmu, wahai Rasulullah," kata seorang sahabat yang lain pula. Rasulullah menggeleng-gelangka n kepalanya perlahan-lahan sambil tersenyum. Kemudian baginda bersuara:

"Saudaraku ialah mereka yang belum pernah melihatku tetapi mereka beriman denganku sebagai Rasul Allah dan mereka sangat mencintaiku. Malahan kecintaan mereka kepadaku melebihi cinta mereka kepada anak-anak dan orang tua mereka."

Pada ketika yang lain pula, Rasulullah menceritakan tentang keimanan ‘ikhwan’ baginda:
"Siapakah yang paling ajaib imannya?" tanya Rasulullah.
"Malaikat," jawab sahabat.

"Bagaimana para malaikat tidak beriman kepada Allah sedangkan mereka sentiasa hampir dengan Allah," jelas Rasulullah. Para sahabat terdiam seketika. Kemudian mereka berkata lagi, "Para nabi."
"Bagaimana para nabi tidak beriman, sedangkan wahyu diturunkan kepada mereka."

"Mungkin kami," celah seorang sahabat.
"Bagaimana kamu tidak beriman sedangkan aku berada ditengah-tengah kau," pintas Rasulullah menyangkal hujah sahabatnya itu.

"Kalau begitu, hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih mengetahui," jawab seorang sahabat lagi, mengakui kelemahan mereka.

"Kalau kamu ingin tahu siapa mereka? Mereka ialah umatku yang hidup selepasku. Mereka membaca Al Quran dan beriman dengan semua isinya. Berbahagialah orang yang dapat berjumpa dan beriman denganku. Dan tujuh kali lebih berbahagia orang yang beriman denganku tetapi tidak pernah berjumpa denganku," jelas Rasulullah.

"Aku sungguh rindu hendak bertemu dengan mereka," ucap Rasulullah lagi setelah seketika membisu. Ada berbaur kesayuan pada ucapannya itu.

Begitulah nilaian Tuhan. Bukan jarak dan masa yang menjadi ukuran. Bukan bertemu wajah itu syarat untuk membuahkan cinta yang suci. Pengorbanan dan kesungguhan untuk mendambakan diri menjadi kekasih kepada kekasih-Nya itu, diukur pada hati dan buktikan dengan kesungguhan beramal dengan Sunnahnya.
Pada kita yang bersungguh-sungguh mahu menjadi kekasih kepada kekasih Allah itu, wajarlah bagi kita untuk mengikis cinta-cinta yang lain. Cinta yang dapat merenggangkan hubungan hati kita dengan baginda Rasulullah.


salam untuk mu yaa...Rasulullah. ....

Saturday, June 27, 2009

jika komitmen da'ie benar2 tulus.....


"Dan antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang mereka
janjikan kepada Allah ; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara
mereka ada (pula) yang menunggu-menunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah
janjinya." [Al-Ahzab 33:23]

1. Jika komitmen terhadap dakwah benar-benar tulus..., maka tidak akan banyak
aktivis dakwah yang berguguran di tengah jalan. Dakwah akan terus melaju dengan
mulus untuk meraih tujuan-tujuannya dan mampu memancangkan prinsip-prinsipnya
dengan kokoh.

2. Jika komitmen terhadap dakwah benar-benar tulus..., niscaya hati sekian
banyak orang akan menjadi bersih, pikiran mereka akan bersatu, dan fenomena
ingin menang sendiri saat berbeda pendapat, akan jarang terjadi.

3. Jika komitmen aktivis dakwah benar-benar tulus..., maka sikap toleran akan
semarak, rasa saling mencintai akan merebak, hubungan persaudaraan semakin kuat,
dan barisan para aktivis dakwah akan menjadi bangunan yang berdiri kokoh dan
saling menopang.

4. Jika komitmen aktivis dakwah dakwah benar-benar tulus..., maka dia tidak akan
peduli saat ditempatkan di barisan depan atau di barisan belakang. Komitmennya
tidak akan berubah ketika ia diangkat menjadi pemimpin yang berwenang
mengeluarkan keputusan dan ditaati atau hanya sebagai jundi yang tidak dikenal
atau dihormati.

5. Jika komitmennya benar-benar tulus..., maka hati seorang aktivis dakwah akan
tetap lapang untuk memaafkan setiap kesalahan saudara-saudara seperjuangannya,
sehingga tidak tersisa tempat sekecil apa pun untuk permusuhan dan dendam.

6. Jika komitmen terhadap dakwah benar-benar tulus..., maka sikap toleran dan
saling memaafkan akan terus berkembang, sehingga tidak ada momentum yang
menyulut kebencian, menaruh dendam, dan amarah. Namun sebaliknya, semboyan yang
diusung adalah "Saya sadar bahwa saya sering melakukan kesalahan, dan saya yakin
Anda akan selalu memaafkan saya."

7. Jika komitmen aktivis dakwah benar-benar tulus..., maka semua orang akan
sangat menghargai waktu. Bagi setiap aktivis dakwah, tidak ada waktu yang
terbuang sia-sia karena dia akan selalu menggunakannya untuk beribadah kepada
Allah di sudut mihrab, atau berjuang melaksanakan dakwah dengan menyeru kepada
kebaikan yang mencegah kemungkaran. Atau, menjadi murabbi yang gigih mendidik
dan mengajari anak serta isterinya di rumah. Aktivis dakwah yang aktif di masjid
untuk menyampaikan nasihat dan membimbing masyarakat.

8. Jika komitmennya benar-benar tulus..., maka setiap aktivis dakwah akan segera
menunaikan kewajiban keuangannya untuk dakwah tanpa merasa ragu atau bimbang. Di
dalam benaknya, tidak ada lagi arti keuntungan pribadi dan menang sendiri.

9. Jika komitmen aktivis dakwah benar-benar tulus..., maka akan muncul fenomena
pengorbanan yang nyata. Tidak ada kata "ya" untuk dorongan nafsu atau segala
sesuatu yang seiring dengan nafsu untuk berbuat maksiat. Kata yang ada adalah
kata "ya untuk segala perbuatan yang mendekatkan diri kepada Allah.

10. Jika komitmen para aktivis dakwah benar-benar tulus..., maka setiap orang
yang kurang teguh komitmennya akan menangis, sementara yang bersungguh-sungguh
ingin berbuat lebih banyak dan berharap mendapat balasan serta pahala dari
Allah.

Sumber : Kitab "Komitmen Da'i Sejati", Muhammad Abdu

p/s: peringatan utama untuk ana... juga diberi buat sahabat2, para aktivis dakwah, di mana sahaja kalian berada....tegurlah ana jika ada silap diri ini...

Friday, June 26, 2009

Laut Beku..??

Assalamualaikum...
untuk post kali ini, saya nak tunjukkan beberapa keping gambar yang saya dapat daripada group alumni SERATA (SMA Raja (P) Taayah)...perkara ini menurut ceritanya berlaku di Pakistan...sahih atau tidak... Wallahua'lam....saya pun tak pasti kalu sahabat2 pernah melihat atau mendengar sendiri cerita ini...walau bagaimanapun, ia agak mengerikan....perkara ini benar2 mengingatkan saya tentang Hari Kebangkitan yang semakin hampir....

LAUTAN BEKU DI PAKISTAN..





Kalu di perhatikan, ombak juga turut membeku...







Ada lagi beberapa gambar yang saya tak sertakan di sini....bukanlah gambar ini yang mainkan peranan sebenarnya...tapi diri kita sendiri...kalau lah sekiranya takde gambar ini, adakah kita akan terus leka...fikir2kanlah...

Sunday, June 7, 2009

masjid oh masjid.....


Alhamdulillah, Malaysia kini telah melalui satu fasa yang amat meberansangkan apabila kita mampu membina bangunan pencakar langit yang mampu menggugat negara maju lain seperti Amerika dan Jepun sendiri....
Tahukah anda juga bahawa kita telah berjaya membina pelbagai reka bentuk masjid yang sangat mengagumkan....
AKU BANGGA JADI RAKYAT MALAYSIA...

Tapi....
tahukah anda dalam berpuluh...atau mungkin beratus...atau mungkin beribu....tersingkap seribu rahsia berkenaan masjid2 di Malaysia nih...???

Aku nak bawak satu kisah yang aku dengar dari tok aku....
Tok aku tinggal di satu kampung yang terpencil jauh di kawasan pedalaman...tapi bukanlah tak de kemudahan langsung...ade la jalan tar yang menghubungkan kawasan kampung dengan pekan terhampirnya iaitu Kampung Gajah, Perak....

Alkisahnya begini....
Pada suatu tengahari jumaat yang sunyi...sebab kampung ni memang selalu sunyi...kaum muslimin sudah mula bergerak menuju ke masjid di kampung tersebut untuk menunaikan solat Jumaat...de yang naik motor, ada yang jalan kaki...tapi jarang2 yang naik keta...maklumlah, kawasan kampung ni adalah kawasan mereka yang veteran...jadi tak ramai yang berkereta melainkan ade anak2 mereka balik bercuti...

bila semua jemaah dah berkumpul...seorang bilal pun start kira...kira3...Allahuakbar...!!! 39 orang.... camne ni...?? nak cukupkan 40... so mereka pun amik kehadiran...sape yang tak datang ari tu...

lepas tu...bila dah dapat detect sape tak datang...2 orang ditugaskan ke rumah insan ke 40 tu...rupa2nye dia sedang tido nenyak...sungguh kasihan...mereka pun kejut lah insan ke 40 ni...bila dah dtg insan ni, baru la di mulakan solat jumaat...

persoalannya di sini bukanlah insan yang ke 40 tu...tapi...

1. Bila bukan waktu2 solat, kampung ni meriah dengan bunyi motor yang ditunggang oleh budak2 remaja...tapi tiba je waktu solat, senyap sunyi...bila check di surau dan masjid, takde pulak... wah!! bagus ni...kita berjaya lahirkan remaja yang tahu hormat waktu solat sebab senyap sunyi bila tiba waktu solat...!!

2. Bila ade kenduri kawin atau kenduri kesyukuran, memang meriah...kalu wat kat surau atau masjid plak ramainye macam 3 kampung bergabung...pelik??

hemmm...tapi takpe la...kita tinggal kan kisah tu...aku nak bawak satu kisah lagi...ni hal masjid jugak...tapi tadi di kawasan pedalaman...ni kat kawasan bandar yang memang sah bandar...

hari jumaat hari tu aku dan family bermusafir ke negeri sembilan untuk lawat sahabat ayah aku...mse tibe di seremban kami tersesat ke satu kawasan iaitu seremban 2...kawasan tu nampak aje baru...tapi dah penuh dengan pemabangunan yang pesat....bangunan yang tinggi2...antaranya, jusco, hotel2 mewah...dan....aku tak cam lagi...tapi bangunan mewah2 la....ade juga kwasan perumahan golongan elite yang mana pintu gerbangnye di jage oleh jaga...hemmm...sape la dok kawasan perumahan berpagar tu ye...takpe la...kita lupekan...

masa kami tiba, jam dah pukul 12.45...ayah aku nak kejar solat jumaat...oleh kerana kami baru di situ....kami pun tak tau kedudukan masjid di mana...kami pun jenoh la pusing2 kat kawasan tu...last2 kami amik keputuasan nak tanye orang situ...kami pun berenti tanya pada sorang pakcik kedai...tak tanya la nape pakcik tu tak solatkan....tapi takpe la....adik aku yang baru bangun tido pun pergi bertanya...

"masjid jauh dik dari sini...adik kona kanan...jumpa traffik light...kona kiri...kanan...bla...bla..bla.."

ok...kami dah tau...kami ikut la pe pakcik tu kate...tapi jauh mane lagi...tak kan la kawasan sebesar ni takde masjid berhampiran kot...sebab kami memang berada di tengah2 seremban dua...kami pun pusing2...dah dekat 20 min, kami jumpa masjidnye hasil bantuan sorang pakcik yang terlewat ke masjid...jam dah tunjuk kol 1.45..orang dah solat...tapi...yang bermain dalam kotak pikiran aku...

1. betul la kata pakcik kedai tadi yang masjid terdekat adalah masjid yang sejauh 20 minit dari kedai di tengah seremban 2 tu...sebab pakcik tu kata masjid tu di kawasan taman cedang...memang kami ke kwasaan tu pun...jadi...memang takde masjid terdekat!!! hairan!! sebesar2 kawasan takde masjid???

2.ku pikir, masjid yang takde di tengah bandar tu, mungkinlah sebesar masjid Putra Jaya ke tak pun sebesar masjid Dairy kat Ipoh tu...tapi alangkah sedihnya...masjid tu hanyalah sebesar masjid Sekolah Izzuddin je....kate adik aku, masjid sek izzuddin tu lagi besar...aduh...sungguh kasihan...

3. yang lebih sedih kenapa takde inisiatif nak bina masjid di tengah bandar tersebut...takde kawasan??? kawasan baru...masih banyak yang boleh di bina...

hemmm...kesimpulannya, kesedaran tentang peri pentingnnya hadirkan diri ke masjid tak ramai yang hayati...pe yang aku pernah dengar dari ustaz aku dulu...aku tak pasti...mugkin hadis...

"selagi mane seorg lelaki mendengar azan, maka wajib ke atasnya untuk menunaikan solat jemaah di tempat tersebut..."

dan percayalah...bila kita tak imarahkan rumah Allah, musuh2 Islam akan sibuk mencari peluang menjatuhkan Islam...

wallahua'lam...

p/s: Antara golongan yang dapat perlindungan arasy Allah di akhirat adalah orang muda yang hatinya tertaut pada masjid...fikir2kanlah...