JellyPages.com

Followers

Saturday, July 10, 2010

orang baik masuk syurga ke?


semalam saya berpeluang untuk pulang ke rumah. Selepas solat isya' abah dan mak mengajaka saya untuk makan malam bersama di sebuah restoran di pekan tapah. Kami memang selalu makan di situ kerana menunya yang sedap dan layanannya yang baik. sepanjang perjalanan ke pekan tapah, mak menceritakan sesuatu. satu cerita yang amat menyentuh hati. ceritanya bermula di sebuah kampung....

seorang perempuan tua tinggal bersama dua orang anaknya di sebuah kampung. Mereka hidup dalam suasana miskin. seorang anaknya sangat soleh. rajin membantu ibunya, membuat kerja-kerja rumah, solatnya tak pernah tinggal dan sering mendoakan ibunya. dia sangat dikagumi ibunya.

lain pula dengan anaknya tang seorang lagi. dia sangat degil, keras kepala, sering bergelumang dengan kemaksiatan, najis arak, judi, menjadi mainannya. ntah berapa ramai wanita pula menjadi korban nafsu serakahnya. si ibu sangat khuatir dengan sikap anaknya itu.

lalu setiap hari, ibunya sering mendoakan anaknya yang bergelumang maksiat itu untuk segera menemui pintu taubat. dia malah khuatir sekiranya anaknya mati dalam suul khotimah.

lalu, pada satu malam, anaknya yang fasiq itu tidak pulang ke rumah. malam telah larut. ibu mulai risau. lalu diminta anaknya yang soleh mencari adiknya. lalu tanpa membantah, anaknya yang soleh keluar mencari adiknya di merata tempat.

hampir semua kawasan dicari, namun tidak ketemu. dia pun mula melangkah ke sebuah rumah tumpangan. di situ terlihat para pelacur yang setia menunggu mangsanya. apabila tiba di sana, tanpa menoleh ke arah pelacur-pelacur tersebut, si lelaki itu bertanya tentang adiknya.

lelaki: ada kamu melihat adik aku?
pelacur: kenapa tergesa-gesa. dia tiada di sini. tapi aku ada untuk kamu.

pelacur itu terus menggoda lelaki itu. lelaki itu mengelak dengan mengatakan bahawa segala perbuatan itu haram. Namun, setelah dipujuk rayu dan terminum najis arak hasil godaan perempuan itu, maka dia juga terlanjur.

si ibu di rumah semakin khuatir kerana guruh mulai berdentum dan kilat sabung menyabung. si ibu mulai tekad untuk menyusuli anaknya yang soleh menacri adiknya. tiba2, ribut taufan bertiup menghancurkan seisi kampung. semua mulai berlindung di dalam rumah. setelah ribut reda, barulah si ibu meneruskan perjalanan untuk mencari anaknya.

si ibu singgah di masjid untuk menunaikan solat subuh. tiba2 si ibu melihat orang ramai mengerumunisesuatu. alangkah terkejut si ibu melihat anaknya yang banyak melakukan maksiat terbujur kaku di masjid dengan pakaian solat dan quran di dada. maka bersyukurlah ibu kerana anaknya mati dalam husnul khatimah.

lalu setelah selesai solat subuh, ibunya terus mencari anaknya yang soleh untuk membantu mengebumikan adiknya. namun alangkah terperanjatnya si ibu apabila diberitahu orang kampung bahawa anaknya yang baik itu mati di dalam sebuah rumah tumpangan bersama seorang pelacur dalam keadaan yang sungguh mengaibkan. si ibu lantas menangis teresak2.

si ibu mulai sedar, dia sering mendoakan anaknya yang fasiq agar mati dalam husnul khotimah, namun dia lupa untuk mendoakan anaknya yang soleh agar tetap teguh dengan iman dan memperoleh husnul khatimah juga.

kesimpulannya: sentiasalah mendoakan orang yang kita sayangi tidak kira seseorang itu sudah baik atau sering melakukan maksiat kerana hati ini milik Allah dan Dia juga yang berhak memeberi hidayah dan Dia juga berhak membolak balikkan hati manusia.

P/s:

"Allahummakhtimlana bihusnil khotimah.. wala takhtim alaina bi suuil khotimah"

"rabbana la tuzikh qulubana, ba'daiz hadaitana wahablana milladun karahmah.. innaka antalwahhab."

No comments:

Post a Comment